SALAM 1MALAYSIA & SALAM SEJAHTERA

Tuan/Puan juga dijemput untuk melayari Face Book saya dialamat facebook.Iraman. Selain daripada kita dapat merapatkan lagi hubungan silatulrahim sesama insan, ia tentu sekali akan dapat mencambahkan lagi fikiran bernas dan bermanafaat kepada agama, nusa dan bangsa.

Khamis, 27 November 2008

sebuah PUISI PERJUANGAN membela BANGSA.

Aku gundah Gulana,
Mengenang nasib bangsaku,
Terhina jua ia,
Oleh mereka yang dulunya asal tiada,
Dan kini menempa nama,
Diterima jua,
Dihadiah jua,
Diagungkan jua,
Dan mereka rupanya
Kacang lupakan kulit,
Dan hanya pandai bermuka-muka.

Aku Gundah Gulana,
Mengenang nasib bangsaku,
Dimanapun berada,
Bercakaran sesama mereka,
Kini dan pada setiap ketika...
Konon demokrasi dan Hak Asasi Manusia..
Mereka apa? Harta tak bernyawa?

Aku Gundah Gulana,
Dan bertanya didalam duka,
Mengapa kita tidak bersama?
Ini negara kita bukan negara mereka,
Lihatlah mereka itu,
Miskin kedana,
Lantai rumahnya habis basah ketika air turun dari awan,
Kamu sepatut membelanya,
Bukan hidup berpoya-poya,
Kamu sepatut menjadikannya rakan,
Bukan lawan tidak keruan,
Akhirnya mujur lalu melintang sawan,
Namun anda menjadi dendeman,
Sehingga ke puncak awan.

Sedarlah,
Yang aku Gundah Gulana,
Yang kamu,
Berlagak bangsawan,
Rupanya membawa negara dan bangsaku,
Kejurang yang sangat dalam,
Dan aku mati dalam penasaran.

1 ulasan:

ustazSAID berkata...

Salam, wah canteek puisi ko, caya la!